10 penyakit yang menyebabkan nyeri pusar

Ada beberapa penyebab nyeri yang terletak di daerah pusar, terutama karena perubahan usus, mulai dari kembung gas, kontaminasi cacingan, hingga penyakit yang menyebabkan infeksi atau peradangan perut, seperti gastroenteritis, radang usus buntu, iritasi usus besar atau obstruksi usus, sebagai contoh. 

Nyeri pusar juga dapat terjadi karena iradiasi nyeri dari organ lain di perut, karena situasi seperti pankreatitis dan kolesistitis, atau bahkan perubahan yang disebabkan selama kehamilan, dan, selain itu, dapat bermanifestasi dalam berbagai cara, seperti kolik, dan berduri, persisten atau disertai gejala lain, seperti muntah, berkeringat, dan pucat. 

10 penyakit yang menyebabkan nyeri pusar

Oleh karena itu, untuk membedakan kemungkinan penyebab nyeri di wilayah ini dengan lebih baik, penting untuk menjalani evaluasi oleh dokter umum atau ahli gastroenterologi, yang dapat membedakan antara penyebab utama:

1. Hernia umbilikalis

Hernia adalah penyebab nyeri yang timbul dan terletak langsung di pusar, dan terjadi bila bagian usus atau organ perut lainnya melewati selaput perut dan menumpuk di antara otot dan kulit daerah tersebut.

Biasanya, rasa sakit muncul atau memburuk saat melakukan upaya, seperti batuk atau membawa beban, tetapi bisa terus-menerus atau menjadi hebat bila ada pencekikan jaringan yang terletak di hernia, dengan peradangan lokal yang intens.

Yang harus dilakukan : Perawatan hernia dipandu oleh ahli bedah umum, yang dapat dilakukan dari observasi, karena dalam beberapa kasus dapat menurun dengan sendirinya, atau operasi untuk koreksi. Lebih memahami apa itu dan cara mengobati hernia umbilikalis. 

2. Sembelit

Sembelit adalah penyebab penting dari sakit perut di daerah pusar, seperti yang biasa terjadi pada distensi usus yang disebabkan oleh gas atau tinja yang menumpuk untuk merangsang saraf yang melewati daerah tersebut. 

Yang harus dilakukan : hindari sembelit, dengan pola makan kaya serat, hadir dalam sayuran dan biji-bijian, selain menghidrasi diri dengan setidaknya 2 liter air sehari, penting untuk menjaga keseimbangan ritme usus dan tanpanya. menyebabkan pembengkakan perut. Obat pencahar, seperti laktulosa, dapat dipandu oleh dokter umum, jika sulit untuk diperbaiki. Simak beberapa tips untuk memerangi sembelit.

3. Kehamilan

Wanita hamil dapat mengalami nyeri atau ketidaknyamanan di pusar kapan saja selama kehamilan, yang biasanya normal dan terjadi karena pertumbuhan perut membengkak pada ligamen fibrosa perut yang masuk ke pusar, suatu situasi yang melemahkan dinding pusar dan dapat menyebabkan hernia pusar.

Selain itu, kompresi dan distensi rahim dan organ perut lainnya dapat merangsang saraf di daerah tersebut dan menyebabkan sensasi nyeri di pusar, menjadi lebih intens pada akhir kehamilan.

Apa yang harus dilakukan : jika rasa sakitnya ringan atau tertahankan, hanya mungkin untuk mengamati, karena cenderung hilang dengan sendirinya, tetapi jika sulit untuk menahan, dokter kandungan mungkin menunjukkan penggunaan analgesik, seperti Paracetamol. Selain itu, tanda-tanda kemerahan, bengkak atau keluarnya cairan di pusar harus diperhatikan, yang mungkin mengindikasikan infeksi atau jika rasa sakit menjadi parah. Pahami lebih baik tentang kemungkinan penyebab nyeri pusar pada kehamilan dan apa yang harus dilakukan. 

4. Gastroenteritis

Diare akibat gastroenteritis atau keracunan makanan, misalnya, bisa disertai nyeri di sekitar pusar, meski bisa muncul di bagian perut mana pun, akibat peradangan yang timbul pada keadaan ini.

Nyeri bisa disertai mual, muntah, dan demam, yang berlangsung rata-rata 3 hingga 7 hari.

Yang harus dilakukan : Anda sebaiknya memilih makanan ringan, mudah dicerna, dengan sedikit lemak dan biji-bijian, selain tetap terhidrasi dengan air, teh, dan jus. Obat analgesik dan antispasmodik, seperti Dipyrone dan Hyoscin, dapat digunakan untuk meredakan nyeri, tetapi jika gejala menjadi parah, bertahan lebih dari 1 minggu atau disertai dengan perdarahan atau demam di atas 39ยบC, penting untuk pergi ke UGD untuk evaluasi medis.

Simak beberapa tips dari ahli gizi agar diare lebih cepat:

5. Apendisitis

Apendisitis adalah radang usus buntu, suatu perlekatan kecil yang melekat pada usus besar, yang awalnya menyebabkan nyeri di sekitar pusar dan berpindah ke daerah kanan bawah perut, menjadi lebih intens setelah beberapa jam. Peradangan ini juga disertai mual, muntah, kehilangan nafsu makan dan demam, selain itu ciri nyeri yang memburuk dengan dekompresi perut, setelah mengencangkan dan melepaskan titik-titik tertentu di perut.

Apa yang harus dilakukan : dengan adanya gejala yang menunjukkan penyakit ini, perlu pergi ke ruang gawat darurat agar dokter membuat penilaian dan membuat diagnosis yang benar. Jika dipastikan, pengobatan penyakit ini dilakukan melalui pembedahan dan penggunaan antibiotik. Lebih memahami bagaimana mengidentifikasi dan mengobati radang usus buntu.

6. Kolesistitis

Ini adalah radang kandung empedu, yang biasanya terjadi karena penumpukan batu yang mencegah empedu keluar, dan menyebabkan sakit perut dan muntah, yang memburuk setelah makan. Seringkali, nyeri terjadi di area kanan atas perut, tetapi juga bisa dirasakan di pusar dan menjalar ke punggung. 

Apa yang harus dilakukan : dalam kasus gejala yang menunjukkan peradangan ini, penting untuk pergi ke ruang gawat darurat, untuk evaluasi dan tes medis. Perawatan yang ditunjukkan oleh dokter, dan dapat dilakukan dengan antibiotik, perubahan pola makan, hidrasi melalui vena dan operasi pengangkatan kantung empedu.

7. Irritable Bowel Syndrome

Penyakit ini ditandai dengan nyeri perut yang membaik setelah dievakuasi, dan lebih sering terjadi di bagian bawah perut, tetapi dapat bervariasi dan muncul di wilayah mana pun. Ini sering dikaitkan dengan kembung, gas usus dan kebiasaan buang air besar yang bergantian antara diare dan sembelit.

Apa yang harus dilakukan : konfirmasi sindrom ini dibuat oleh ahli gastroenterologi, yang dapat memandu pengobatan dengan penggunaan obat analgesik dan antispasmodik untuk menghilangkan rasa sakit, simetikon untuk pengurangan gas, obat pencahar untuk periode sembelit dan serat dan antidiare untuk periode diare. Penyakit ini biasa muncul pada orang yang cemas, dan dianjurkan untuk mencari dukungan psikologis dan mengurangi stres. Cari tahu apakah ya dan bagaimana menangani sindrom iritasi usus besar.

10 penyakit yang menyebabkan nyeri pusar

8. Pankreatitis

Pankreatitis adalah peradangan pankreas yang parah, organ utama yang bertanggung jawab untuk mencerna nutrisi di usus, yang menyebabkan nyeri hebat di bagian tengah perut, yang dapat menjalar ke punggung dan disertai mual, muntah, dan demam.

Bisa akut, di mana gejala ini lebih jelas, atau kronis, bila rasa sakitnya lebih ringan, terus-menerus, dan ada perubahan dalam penyerapan makanan. Karena pankreatitis bisa menjadi parah dengan adanya gejala-gejala ini, perhatian medis harus segera dicari.

Apa yang harus dilakukan : jika terjadi gejala yang mengindikasikan pankreatitis, evaluasi medis diperlukan, yang dapat memastikan adanya penyakit ini, dan menunjukkan pengobatan yang benar, dengan pembatasan dalam diet, hidrasi pada vena dan obat antibiotik dan analgesik. Hanya dalam kasus yang parah dengan komplikasi, seperti perforasi, prosedur pembedahan dapat diindikasikan. Lebih memahami cara mengidentifikasi dan mengobati pankreatitis akut dan kronis.

9. Penyakit radang usus

Penyakit radang usus, yang ditandai dengan penyakit Crohn atau kolitis ulserativa, adalah peradangan kronis pada lapisan usus, penyebab autoimun. Beberapa gejala yang bisa ditimbulkan oleh penyakit ini antara lain sakit perut, yang bisa muncul di mana saja, meski lebih sering terjadi di perut bagian bawah, diare, dan pendarahan usus.

Apa yang harus dilakukan : Perawatan penyakit ini dipandu oleh ahli gastroenterologi, dengan obat-obatan untuk meredakan nyeri dan untuk meredakan peradangan dan diare. Dalam kasus yang paling parah, intervensi bedah dapat diindikasikan untuk mengangkat bagian usus yang mungkin terpengaruh dan rusak oleh penyakit. Lebih memahami apa itu penyakit Crohn dan kolitis ulserativa. 

10. Iskemia usus

Perubahan aliran darah ke usus, yang disebabkan oleh penyakit seperti akut, penyakit iskemik kronis atau trombosis vena, misalnya menyebabkan sakit perut, yang bisa terletak di pusar, akibat peradangan dan kematian jaringan karena tidak adanya darah, dan yang lainnya. Bisa tiba-tiba atau terus-menerus, tergantung penyebab dan pembuluh darah yang terkena.

Keadaan ini dapat timbul karena aterosklerosis pada pembuluh darah usus, atau oleh situasi lain seperti kejang pembuluh darah, tekanan turun mendadak, gagal jantung, kanker usus atau efek samping akibat penggunaan obat, misalnya. 

Apa yang harus dilakukan : pengobatan iskemia usus tergantung pada penyebabnya, dipandu oleh ahli gastroenterologi, biasanya dengan kontrol makanan dan penggunaan obat analgesik, dan penggunaan obat untuk melarutkan bekuan darah, untuk meningkatkan aliran darah atau pembedahan, dapat diindikasikan. untuk menghilangkan gumpalan atau bagian usus yang meradang. 

10 penyakit yang menyebabkan nyeri pusar

Kemungkinan penyebab nyeri pusar lainnya

Selain penyebab utama, nyeri pusar juga bisa disebabkan oleh situasi yang kurang umum, seperti:

  • Infeksi cacing , yang dapat menyebabkan peradangan dan kembung, dan menyebabkan nyeri pusar atau bagian lain di perut;
  • Tumor perut , yang dapat membengkak atau menekan organ di wilayah tersebut;
  • Ulkus lambung , yang menyebabkan peradangan hebat;
  • Infeksi saluran kemih , yang, meskipun biasanya menyebabkan nyeri di perut bagian bawah, dapat menyebabkan iritasi saraf yang dekat dengan pusar, terutama saat buang air kecil;
  • Stroke peradangan atau infeksi pada otot perut;
  • Obstruksi usus , oleh tinja yang terkena, penyakit saraf atau tumor;
  • Divertikulitis , yaitu peradangan divertikula, yang merupakan kantung yang disebabkan melemahnya dinding usus, dan dapat menyebabkan nyeri pusar, meskipun lebih sering terjadi pada perut kiri bawah.
  • Penyakit tulang belakang , seperti hernia, yang bisa menyebabkan nyeri yang menjalar ke perut dan pusar.

Dengan demikian, karena banyaknya kemungkinan sebagai penyebab nyeri di daerah pusar, solusi terbaik adalah mencari pertolongan medis, yang akan mengidentifikasi jenis nyeri, gejala yang menyertainya, riwayat kesehatan orang tersebut dan pemeriksaan fisik.