Oksandrolon: untuk apa dan bagaimana menggunakannya

Oksandrolon adalah anabolik yang diturunkan dari testosteron steroid, yang di bawah bimbingan medis, dapat digunakan untuk mengobati hepatitis alkoholik, kekurangan kalori protein sedang, kegagalan pertumbuhan fisik dan pada orang dengan sindrom Turner.

Meskipun obat ini dibeli di internet untuk digunakan secara tidak benar oleh atlet, penggunaannya hanya boleh dilakukan atas saran medis.

Oksandrolon: untuk apa dan bagaimana menggunakannya

Untuk apa ini

Oksandrolon diindikasikan untuk pengobatan hepatitis alkoholik akut sedang atau berat, malnutrisi protein kalori, sindrom Turner, kegagalan pertumbuhan fisik dan dalam proses kehilangan atau penurunan jaringan atau katabolik.

Penggunaan oksandrolon untuk meningkatkan kinerja atlet berbahaya bagi tubuh, jadi sebaiknya hanya digunakan di bawah bimbingan medis.

Cara Penggunaan

Dosis oksandrolon yang dianjurkan pada orang dewasa adalah 2,5 mg, per oral, 2 sampai 4 kali sehari, dosis maksimumnya tidak boleh melebihi 20 mg per hari. Pada anak-anak, dosis yang dianjurkan adalah 0,25 mg / kg per hari, dan untuk pengobatan Sindrom Turner, dosisnya harus 0,05 sampai 0,125 mg / kg, per hari. 

Cari tahu apa saja ciri-ciri Sindrom Turner.

Kemungkinan efek samping

Beberapa dari efek samping yang paling umum yang dapat terjadi selama pengobatan dengan oksandrolon termasuk munculnya karakteristik seksual laki-laki sekunder pada wanita, iritasi kandung kemih, nyeri atau nyeri payudara, perkembangan payudara pada pria, priapisme dan jerawat.

Selain itu, meski lebih jarang, disfungsi hati, penurunan faktor pembekuan, peningkatan kalsium darah, leukemia, hipertrofi prostat, diare dan perubahan hasrat seksual masih dapat terjadi.

Siapa yang tidak boleh menggunakan

Oksandrolon dikontraindikasikan pada orang dengan hipersensitivitas terhadap zat ini dan komponen lain yang ada dalam formula, pada orang dengan kanker payudara yang menyebar, dengan kadar kalsium yang tinggi dalam darah, masalah hati yang parah, radang ginjal, kanker prostat dan kehamilan.

Penggunaan oksandrolon dalam kasus gangguan jantung, hati atau ginjal, riwayat penyakit jantung koroner, diabetes mellitus dan hipertrofi prostat hanya boleh dilakukan di bawah bimbingan medis.