Kista pilonidal: apa itu, gejala dan cara pengobatannya

Kista pilonidal adalah sejenis kantong atau benjolan yang berkembang di ujung tulang belakang, tepat di atas glutes, yang terdiri dari rambut, kelenjar sebaceous, keringat, dan kotoran kulit dari perkembangan embrio, yang dapat menyebabkan nyeri dan pembengkakan. Wilayah. Pahami apa itu kista dan cara mengidentifikasinya.

Kista pilonidal, bila menimbulkan gejala, biasanya diobati dengan pembedahan, di mana dilakukan pengangkatan atau pembuangan seluruh isinya. Meski lebih sering muncul di ujung tulang belakang, kista pilonidal juga bisa muncul di daerah lain di tubuh, seperti di sekitar pusar, ketiak, atau kulit kepala.

Kista pilonidal lebih sering terjadi pada pria muda dan cenderung kambuh. Dipercaya bahwa orang yang bekerja dengan duduk dalam waktu lama lebih berisiko terkena kista pilonidal. 

Kista pilonidal: apa itu, gejala dan cara pengobatannya

Pengobatan untuk kista pilonidal

Salah satu bentuk pengobatan kista pilonidal adalah dengan mengeringkan kandungan purulen, yang dilakukan dengan bius lokal. Selain itu, penggunaan antibiotik mungkin disarankan jika keberadaan bakteri dalam kista diverifikasi.

Pengeringan kista cukup efektif, namun beberapa orang, bahkan setelah mengeringkan kandungan purulen, memiliki kista pilonidal lagi, dalam kasus ini disarankan untuk melakukan operasi. Operasi untuk mengangkat kista pilonidal terdiri dari membukanya, mengikis dinding bagian dalam, menghilangkan rambut, dan membakar luka, yang tetap terbuka untuk menyembuhkan lebih baik. Cari tahu apa perawatan umum setelah operasi.

Selama masa penyembuhan, pembalut harian harus dilakukan untuk mempercepat proses penyembuhan luka. Jarang ada penyembuhan spontan tanpa pengobatan yang tepat.

Dressing untuk kista pilonidal

Perban untuk kista pilonidal dilakukan, setelah operasi, setiap hari, dengan mencuci luka dengan larutan garam dan melewati kain kasa atau kapas untuk membersihkannya; pada akhirnya, kain kasa baru dipasang untuk perlindungan. Dengan metode ini, penyembuhan retakan akan seragam. Saat luka hampir tertutup, tidak perlu menggunakan kain kasa untuk melindunginya. Perawatan harus dilakukan saat berpakaian, agar rambut longgar tidak jatuh pada luka, menyebabkan infeksi baru. Pelajari lebih lanjut tentang cara membuat saus.

Perawatan untuk kista pilonidal tergantung pada stadium penyakitnya, dan perawatan tidak diperlukan untuk orang yang hanya memiliki struktur kistik kecil yang tidak menginfeksi, namun drainase dapat direkomendasikan, jadi penting untuk berkonsultasi dengan dokter. bahwa kebutuhan akan pengobatan dapat diverifikasi. Selain itu, antibiotik oral digunakan dalam kasus infeksi parah pada kista pilonidal.

Gejala kista pilonidal

Gejala kista pilonidal hanya ada bila terjadi peradangan, pada kasus ini penderita awalnya mengalami:

  • Nyeri  di area lipatan di antara bokong, yang, dalam beberapa hari, bisa bertambah parah;
  • Bengkak ;
  • Kemerahan ;
  • Panas  di daerah kista ;
  • Celah pada kulit  saat peradangan sangat hebat, menyebabkan munculnya "lubang kecil" kecil di kulit tempat keluarnya nanah.

Ada beberapa kasus di mana kista pilonidal tidak meradang, dan pasien tidak mengalami gejala apa pun, terkadang hanya memvisualisasikan bukaan kecil di kulit di wilayah di atas anus atau di area lain tempat kista pilonidal terjadi. 

Dokter terbaik untuk menangani dan menyembuhkan kista pilonidal adalah ahli bedah dengan spesialisasi koloproktologi, namun demikian kista ini dapat ditangani oleh dokter kulit atau dokter umum.