Apa itu tes Cooper, bagaimana melakukannya dan bagaimana memahami hasilnya

Tes Cooper adalah tes yang bertujuan untuk menilai kapasitas kardiorespirasi seseorang dengan menganalisis jarak yang ditempuh selama 12 menit dalam berlari atau berjalan, digunakan untuk menilai kebugaran fisik seseorang.

Tes ini juga memungkinkan untuk secara tidak langsung menentukan volume oksigen maksimum (VO2 max), yang sesuai dengan pengambilan oksigen maksimum, kapasitas pengangkutan dan pemanfaatan, selama latihan fisik, menjadi indikator yang baik dari kapasitas kardiovaskular seseorang.

Apa itu tes Cooper, bagaimana melakukannya dan bagaimana memahami hasilnya

Bagaimana tes dilakukan

Untuk melakukan tes Cooper, orang tersebut harus berlari atau berjalan, tanpa gangguan, selama 12 menit, di atas treadmill atau di lintasan lari dengan mempertahankan kecepatan berjalan atau berlari yang ideal. Setelah periode ini, jarak yang telah ditempuh harus dicatat.

Jarak yang ditempuh dan kemudian diterapkan ke rumus yang digunakan untuk menghitung VO2 maksimum, kemudian kapasitas aerobik orang tersebut diperiksa. Jadi, untuk menghitung VO2 maksimum dengan memperhitungkan jarak yang ditempuh dalam meter oleh orang dalam 12 menit, jarak (D) harus ditempatkan dalam rumus berikut: VO2 max = (D - 504) / 45.

Menurut VO2 yang diperoleh, ahli pendidikan jasmani atau dokter yang mendampingi orang tersebut dapat menilai kapasitas aerobik dan kesehatan kardiovaskular mereka.

Bagaimana cara menentukan VO2 maksimum?

VO2 maksimum sesuai dengan kapasitas maksimum yang dimiliki seseorang untuk mengonsumsi oksigen selama praktik latihan fisik, yang dapat ditentukan secara tidak langsung, melalui tes kinerja, seperti halnya tes Cooper.

Ini adalah parameter yang banyak digunakan untuk menilai fungsi kardiorespirasi maksimum seseorang, menjadi indikator yang baik untuk kapasitas kardiovaskular, karena berhubungan langsung dengan curah jantung, konsentrasi hemoglobin, aktivitas enzim, detak jantung, massa otot, dan konsentrasi oksigen arteri. . Pelajari lebih lanjut tentang VO2 maksimum.

Apa itu tes Cooper, bagaimana melakukannya dan bagaimana memahami hasilnya

Bagaimana memahami hasilnya

Hasil tes Cooper harus diinterpretasikan oleh dokter atau tenaga ahli pendidikan jasmani dengan mempertimbangkan hasil VO2 dan faktor-faktor seperti komposisi tubuh, jumlah hemoglobin yang berfungsi untuk mengangkut oksigen dan stroke volume maksimum yang mungkin berbeda dari manusia. untuk wanita.

Tabel berikut memungkinkan untuk mengidentifikasi kualitas kapasitas aerobik yang disajikan orang tersebut dalam fungsi jarak yang ditempuh (dalam meter) dalam 12 menit:

1. Kapasitas aerobik pada pria

 Usia
KAPASITAS AEROBIK13-1920-2930-3940-4950-59
Sangat lemah<2090<1960<1900<1830<1660
Lemah2090-22001960-21101900-20901830-19901660-1870

Rata-rata

2210-25102120-24002100-24002000-22401880-2090
Baik2520-27702410-26402410-25102250-24602100-2320
Bagus> 2780> 2650> 2520> 2470> 2330

2. Kapasitas aerobik pada wanita

 Usia
KAPASITAS AEROBIK13-1920-2930-3940-4950-59
Sangat lemah<1610<1550<1510<1420<1350
Lemah1610-19001550-17901510-16901420-15801350-1500

Rata-rata

1910-20801800-19701700-19601590-17901510-1690
Baik2090-23001980-21601970-20801880-20001700-1900
Bagus2310-2430> 2170> 2090> 2010> 1910