Apa itu penyakit kuning pada bayi baru lahir dan bagaimana cara mengobatinya

Penyakit kuning neonatal muncul ketika kulit, mata dan selaput lendir di tubuh menguning, karena kelebihan bilirubin dalam darah. 

Penyebab utama penyakit kuning pada bayi adalah penyakit kuning fisiologis, yang timbul karena ketidakmampuan hati untuk memetabolisme dan menghilangkan bilirubin, karena masih belum berkembang. Hal ini umumnya tidak perlu dikhawatirkan, dan pengobatan dilakukan dengan fototerapi. 

Bilirubin adalah pigmen kuning yang diproduksi oleh pemecahan sel darah dalam tubuh, dan kemudian ditangkap oleh hati di mana ia terikat pada protein dan dieliminasi bersama dengan empedu melalui usus, oleh karena itu, terjadi perubahan pada salah satu fase ini. dapat menyebabkan pigmen ini naik di dalam darah. Pelajari lebih lanjut tentang bilirubin dengan memeriksa bilirubin dan nilainya. 

Apa itu penyakit kuning pada bayi baru lahir dan bagaimana cara mengobatinya

Penyebab penyakit kuning neonatal

Penyakit kuning pada bayi baru lahir atau neonatal adalah masalah yang sering terjadi, dan penyebab paling umum meliputi:

  • Penyakit kuning fisiologis : ini adalah penyebab paling umum, yang muncul setelah 24 hingga 36 jam kelahiran, karena hati bayi tidak berkembang dengan baik dan mungkin mengalami kesulitan dalam mengubah dan menghilangkan bilirubin;
  • Peningkatan kerusakan sel darah : ini adalah penyebab penyakit kuning yang serius, yang terjadi karena penyakit darah seperti anemia sel sabit, sferositosis atau anemia hemolitik, yang dapat disebabkan oleh ketidakcocokan darah bayi dengan darah ibu. Cari tahu lebih lanjut tentang kondisi ini di: erythroblastosis janin; 
  • Penyakit kuning pada ASI : muncul pada bayi yang mendapat ASI eksklusif, biasanya setelah sekitar 10 hari lahir, timbul karena adanya peningkatan hormon atau zat darah yang meningkatkan resorpsi bilirubin di usus dan membuatnya sulit untuk dihilangkan, walaupun penyebabnya belum sepenuhnya diklarifikasi;
  • Penyakit hati : ini biasanya penyakit keturunan, seperti sindrom Crigler-Najjar, sindrom Gilber dan penyakit Gaucher, misalnya;
  • Penyakit bawaan : yang dapat disebabkan selama kehamilan, seperti rubella atau hipotiroidisme kongenital;
  • Deformitas saluran empedu ;
  • Infeksi virus atau bakteri .

Lebih memahami kemungkinan penyebab di: Apa penyebab dan cara mengobati hiperbilirubinemia neonatal. 

Bagaimana mengidentifikasi penyakit kuning

Umumnya penyakit kuning muncul pada hari kedua kehidupan bayi tetapi pada bayi prematur cenderung muncul pada hari ke-5 kehidupannya.

Warna kekuningan pada kulit menyebar dari kepala ke kaki, pertama diamati di wajah, lalu di batang, dan kemudian di kaki. Menekan dada bayi dengan ringan adalah cara yang baik untuk mengidentifikasi penyakit kuning di luar rumah sakit. Jika area yang ditekan menjadi kuning, hubungi dokter untuk memulai pengobatan.

Cara mengobati penyakit kuning neonatal

Meskipun penyakit kuning tidak selalu merupakan kondisi yang serius atau dengan konsekuensi yang serius, perawatan yang memadai diperlukan karena, dalam keadaan yang jarang terjadi, dapat menyebabkan kerusakan otak. Kondisi ini disebut kernikterus dan pengobatan dalam kasus ini melibatkan transfusi darah. Pahami apa itu dan apa yang harus dilakukan jika terjadi kernikterus.

Perawatan Fototerapi

Fototerapi dilakukan dengan menempatkan bayi di ranjang kecil di mana ia benar-benar telanjang, hanya memakai popok, terkena cahaya khusus, perawatan yang disebut fototerapi. Selama bayi terkena cahaya fluorescent ini, matanya harus tetap ditutup dengan masker pelindung.

Dalam kasus yang paling ringan, dokter anak dapat merekomendasikan agar bayi terpapar sinar matahari setiap hari, di pagi hari, saat matahari masih lemah, selalu sebelum 10 dan setelah 16 jam. Perawatan dapat berlangsung selama 2 hari dan waktu pemaparan cahaya dapat bervariasi dari 15 hingga 30 menit setiap kali.

Memahami lebih baik bagaimana fototerapi bekerja di mana penyakit dapat diobati dengan fototerapi. 

Bentuk pengobatan lainnya

Menyusui bayi adalah cara yang bagus untuk melengkapi pengobatan, menormalkan warna bayi lebih cepat, karena mengurangi resorpsi bilirubin di usus. Dalam kasus "ikterus ASI" yang jarang terjadi, menyusui mungkin harus dihentikan selama 1 atau 2 hari, sampai konsentrasi bilirubin dalam darah menjadi normal.

Pada kasus penyakit kuning yang paling parah, seperti infeksi, kongenital atau penyebab genetik, pengobatan khusus sesuai dengan penyebabnya, dipandu oleh dokter anak, selama rawat inap, yang mungkin melibatkan penggunaan antibiotik, kortikosteroid, terapi hormon atau, dalam kasus bilirubin sangat tinggi, transfusi darah, yang membantu mengeluarkan bilirubin lebih cepat dari darah.