Yang bisa berdarah di luar masa menstruasi

Perdarahan di luar masa menstruasi dapat dikatakan normal jika terjadi setelah pemeriksaan ginekologi dan perubahan kontrasepsi, tanpa perlu pengobatan dan tidak menunjukkan adanya masalah kesehatan. Dalam kebanyakan kasus, perdarahan di luar periode menstruasi berhubungan dengan bercak , juga disebut escape blood, yaitu perdarahan kecil yang dapat terjadi di antara siklus menstruasi dan berlangsung selama sekitar 2 hari.

Namun, sedikit pendarahan di luar masa menstruasi juga bisa menjadi tanda kehamilan ketika muncul 2 hingga 3 hari setelah kontak intim tanpa pelindung, misalnya, atau bisa menjadi gejala pra-menopause yang terjadi pada wanita di atas 40 tahun. Cari tahu apa arti perdarahan dalam kehamilan.

Yang bisa berdarah di luar masa menstruasi

Penyebab utama

Penyebab utama perdarahan di luar masa menstruasi adalah:

  • Stres , karena dalam situasi ini disregulasi hormonal dapat terjadi, namun dapat diatasi melalui olahraga dan aromaterapi, misalnya;
  • Ganti alat kontrasepsi yang dianggap sebagai penyebab normal perdarahan di luar masa menstruasi, oleh karena itu disarankan untuk menunggu sampai tubuh terbiasa. Jika perdarahan berlanjut, disarankan untuk pergi ke dokter kandungan untuk menilai apakah penyebab perdarahan sebenarnya adalah perubahan metode kontrasepsi;
  • Polip rahim , yang lebih sering terjadi pada wanita menopause dan berhubungan dengan pertumbuhan sel yang berlebihan di dinding dalam rahim dan tidak selalu membutuhkan pengobatan, hanya jika dicurigai adanya keganasan. Pelajari tentang polip rahim;
  • Sindrom ovarium polikistik , yang ditandai dengan adanya beberapa kista di ovarium akibat ketidakseimbangan hormon dan yang pengobatannya harus dilakukan sesuai petunjuk dokter kandungan, dan penggunaan alat kontrasepsi biasanya dianjurkan. Lihat 7 pertanyaan umum tentang sindrom ovarium polikistik;
  • Masalah tiroid , di mana terjadi disregulasi dalam produksi serangkaian hormon, yang bisa mengakibatkan pendarahan di luar masa menstruasi. Untuk meringankan gejala yang berkaitan dengan masalah tiroid, diindikasikan untuk memperbanyak konsumsi makanan dengan yodium, seng dan selenium untuk mengatur tiroid;
  • Infeksi , yang dapat disebabkan oleh parasit, jamur atau bakteri, dan bahkan dapat menjadi Penyakit Menular Seksual, dalam hal ini perdarahan juga terlihat setelah hubungan seksual. Tergantung pada jenis infeksinya, dokter mungkin menunjukkan penggunaan obat untuk melawan infeksi;
  • Setelah pemeriksaan ginekologi , karena beberapa prosedur dapat bersifat invasif, seperti pap smear, misalnya, pendarahan ringan sangat normal dan tidak diperlukan pengobatan.

Selain itu, situasi lain dapat menyebabkan perdarahan di luar periode menstruasi atau keluarnya perdarahan yang berlebihan, seperti kehamilan ektopik dan kanker rahim, dan semua rekomendasi medis perlu diikuti.

Agar tidak bingung dengan pendarahan di luar masa haid, ketahuilah kapan haid Anda harus kembali:

Gambar yang menunjukkan bahwa situs sedang memuat

Pendarahan setelah berhubungan

Pendarahan setelah hubungan seksual bukanlah hal yang normal, hanya pada saat hubungan pertama, dengan selaput dara yang pecah. Jika terjadi perdarahan setelah berhubungan, penting untuk pergi ke dokter kandungan agar tes dapat dilakukan dan penyebab perdarahan tersebut dapat diketahui. Lihat pemeriksaan mana yang biasanya diminta oleh dokter kandungan.

Perdarahan bisa menjadi indikasi penyakit menular seksual, trauma saat berhubungan badan, adanya luka di leher rahim atau terjadi karena lubrikasi vagina yang tidak mencukupi, misalnya. Selain itu, jika wanita tersebut menderita kanker atau kista ovarium, endometriosis atau infeksi bakteri atau jamur, pendarahan dapat terjadi setelah hubungan seksual. Pelajari tentang pendarahan setelah hubungan intim.

Perdarahan setelah hubungan seksual dapat dinilai menurut jumlah darah dan warnanya, dengan warna merah terang menandakan infeksi atau kurangnya lubrikasi, dan coklat menandakan kebocoran perdarahan, yang berlangsung sekitar 2 hari. Ketahui kapan pendarahan gelap adalah tanda peringatan.

Kapan harus pergi ke dokter

Dianjurkan untuk pergi ke dokter kandungan bila:

  • Pendarahan terjadi di luar periode menstruasi;
  • Perdarahan yang berlebihan muncul selama lebih dari 3 hari;
  • Pendarahan knalpot, betapapun kecilnya, berlangsung lebih dari 3 siklus;
  • Perdarahan yang berlebihan terjadi setelah kontak intim;
  • Pendarahan vagina terjadi selama menopause.

Dalam kasus ini, dokter dapat melakukan tes diagnostik, seperti pap smear, ultrasound atau kolposkopi untuk menilai sistem reproduksi wanita dan mengidentifikasi apakah ada masalah yang menyebabkan perdarahan, memulai pengobatan yang tepat, jika perlu. Pelajari juga cara menangani perdarahan menstruasi.