Apa itu dispepsia, gejala, penyebabnya dan bagaimana pengobatannya

Dispepsia adalah keadaan di mana orang tersebut memiliki tanda dan gejala yang berhubungan dengan pencernaan yang buruk, seperti nyeri di perut bagian atas, bersendawa, mual dan perasaan tidak nyaman secara umum, yang dapat secara langsung mengganggu kualitas hidup orang tersebut. Sering kali, situasi ini terkait dengan keberadaan bakteri Helicobacter pylori di perut, tetapi bisa juga terjadi karena kebiasaan makan yang buruk, infeksi usus, atau perubahan emosional, seperti stres dan kecemasan, misalnya.

Penyebab dispepsia harus diketahui oleh dokter umum atau ahli gastroenterologi sehingga dapat diindikasikan pengobatan yang paling tepat, yang mungkin termasuk perubahan pola makan sehari-hari atau penggunaan obat-obatan untuk meredakan gejala, selain dapat merekomendasikan perbaikan gaya hidup, seperti berhenti merokok, menghindari minuman beralkohol dan mengonsumsi makanan berlemak dan sangat pedas, misalnya.

Apa itu dispepsia, gejala, penyebabnya dan bagaimana pengobatannya

Gejala dispepsia

Gejala dispepsia bisa sangat tidak nyaman dan langsung mengganggu kualitas hidup seseorang. Secara umum gejala yang berhubungan dengan dispepsia adalah:

  • Nyeri atau ketidaknyamanan di perut bagian atas;
  • Sensasi terbakar di perut;
  • Mual;
  • Bersendawa konstan;
  • Perasaan awal kenyang;
  • Pembengkakan perut.

Jika gejala dispepsia sering terjadi, penting bagi orang tersebut untuk berkonsultasi dengan ahli gastroenterologi sehingga evaluasi dari gejala yang disajikan dapat dilakukan dan tes dilakukan untuk mengidentifikasi penyebabnya, seperti endoskopi saluran cerna bagian atas, misalnya. Jadi, saat mengidentifikasi penyebab dispepsia, ada kemungkinan pengobatan yang paling tepat diindikasikan.

Penyebab utama

Dispepsia terjadi ketika ada perubahan kepekaan lapisan lambung, yang paling sering terjadi karena adanya bakteri Helicobacter pylori ( H. pylori ), yang juga mendukung perkembangan tukak lambung dan menyebabkan munculnya tanda dan gejala. dispepsia.

Selain infeksi H. pylori , kondisi lain yang berhubungan dengan dispepsia adalah tukak lambung yang terbentuk karena penggunaan obat yang sering dan / atau tidak tepat, infeksi usus, intoleransi makanan, refluks, perubahan emosi seperti stres dan kecemasan, kebiasaan buruk. makanan dan kanker lambung, namun penyebab ini jarang terjadi.

Selain itu, beberapa orang mungkin melaporkan gejala dispepsia setelah melakukan tes invasif, namun gejala tersebut biasanya hilang setelah beberapa saat dan tidak dianggap serius.

Apa itu dispepsia, gejala, penyebabnya dan bagaimana pengobatannya

Bagaimana pengobatannya dilakukan

Perawatan untuk dispepsia harus ditunjukkan oleh ahli gastroenterologi atau dokter umum dan bertujuan untuk meredakan gejala dan meningkatkan kualitas hidup orang tersebut. Dengan demikian, pengobatan yang dianjurkan mungkin berbeda sesuai dengan penyebab dispepsia, dan dapat diindikasikan oleh dokter:

1. Pengobatan untuk dispepsia

Untuk meredakan gejala dispepsia, dokter mungkin merekomendasikan penggunaan pereda nyeri, untuk meredakan sakit perut, serta obat penghambat asam yang digunakan untuk mengobati tukak lambung, seperti Omeprazole atau Esomeprazole, misalnya.

2. Pengobatan alami 

Pengobatan dispepsia secara alami bertujuan untuk menghindari faktor-faktor yang dapat memicu gejala terkait dispepsia, seperti rokok, kopi, rempah-rempah, susu dan makanan penyebab gas, seperti kacang-kacangan, kol, brokoli, kembang kol atau bawang merah misalnya.

Cara lain untuk meredakan gejala adalah dengan menggunakan sekantong air hangat dan mengoleskannya ke perut Anda selama krisis yang paling menyakitkan. Lihat beberapa pilihan pengobatan rumahan untuk pencernaan yang buruk.

3. Diet untuk dispepsia

Perawatan nutrisi untuk dispepsia melibatkan menghilangkan makanan yang tidak toleran terhadap pasien dan, untuk mengetahui makanan apa itu, Anda harus mendaftarkan sensasi Anda setelah asupan makanan terkontrol untuk mengidentifikasi makanan mana yang mungkin kurang dapat ditoleransi oleh mukosa. , menyebabkan gejala nyeri, perut bengkak atau diare.

Hanya dengan cara ini, ahli gizi akan dapat mengembangkan rencana diet seimbang, memasukkan makanan alternatif yang tidak dapat dimakan oleh pasien dan dengan nilai gizi yang setara.

Perawatan nutrisi untuk dispepsia harus disesuaikan dan diubah seiring waktu, dan oleh karena itu, biasanya tidak dilakukan hanya dengan satu konsultasi. Selain itu, tes intoleransi makanan dapat menjadi alat yang berguna untuk membantu pasien dan profesional untuk menyusun rencana makan yang sesuai dengan kebutuhan nutrisi dan preferensi makanan mereka.