12 Pertanyaan Paling Umum Tentang Endometriosis

Endometriosis ditandai dengan pertumbuhan jaringan endometrium di luar rahim, di tempat-tempat seperti usus, ovarium, saluran tuba atau kandung kemih, yang menyebabkan gejala seperti nyeri yang semakin parah, terutama selama menstruasi, tetapi juga dapat dirasakan di hari-hari lain dalam sebulan.

Selain jaringan endometrium, mungkin terdapat kelenjar atau stroma, yang juga merupakan jaringan yang seharusnya tidak berada di bagian tubuh lain, hanya di dalam rahim. Perubahan ini bisa menyebar ke berbagai jaringan di rongga panggul, menyebabkan peradangan kronis di area tersebut.

1. Adakah endometriosis usus?

Endometriosis usus dapat terjadi dan muncul ketika jaringan endometrium, yang melapisi bagian dalam rahim, mulai tumbuh di usus, menyebabkan perlengketan. Jaringan ini juga merespon hormon, sehingga berdarah saat haid. Jadi selama fase ini wanita juga mengalami pendarahan dari anus, selain mengalami kram yang sangat parah. Pelajari semua tentang endometriosis usus.

2. Apakah mungkin hamil dengan endometriosis?

Endometriosis dapat menghalangi siapa saja yang ingin hamil dan dapat menyebabkan kemandulan, tetapi hal ini tidak selalu terjadi karena sangat bergantung pada jaringan yang terlibat.

Misalnya, jauh lebih sulit hamil bila ada endometriosis di ovarium atau tuba falopi, dibandingkan bila hanya ada di daerah lain. Ini karena peradangan jaringan di tempat-tempat ini dapat mempengaruhi perkembangan sel telur dan bahkan mencegahnya mencapai saluran, mencegahnya dibuahi oleh sperma. Lebih memahami hubungan antara endometriosis dan kehamilan.

12 Pertanyaan Paling Umum Tentang Endometriosis

3. Bagaimana saya mengetahui jika saya menderita endometriosis?

Jika wanita tersebut memiliki gejala seperti menstruasi yang berat, nyeri yang semakin parah pada setiap siklus, nyeri saat kontak intim atau segera setelah hubungan intim dan nyeri panggul, ia harus pergi ke ginekolog untuk melakukan tes seperti USG transvaginal atau panggul untuk membantu mendiagnosis endometriosis dan memulai perawatan yang tepat.

4. Apa penyebab endometriosis?

Secara teoritis penyebab endometriosis dapat berupa:

  • Retrograde menstruation , yaitu adanya sisa-sisa menstruasi pada organ panggul dan perut yang menimbulkan penyakit pada jaringan endometrium. Sisa menstruasi yang ada di rongga perut ini harus dihilangkan oleh sel pertahanan tubuh, tetapi karena beberapa kegagalan, hal ini tidak terjadi dan inilah yang telah dipelajari selama beberapa tahun terakhir.
  • Faktor lingkungan seperti adanya polutan yang disebut PCB dan TCDD terdapat dalam lemak daging, air, dan minuman ringan serta dapat mengubah sistem kekebalan sehingga tubuh tidak dapat mengenali jaringan ini, namun penelitian lebih ilmiah harus dilakukan untuk membuktikan teori ini.

Selain itu, diketahui bahwa wanita dengan kasus endometriosis dalam keluarga lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit tersebut dan oleh karena itu faktor genetik juga akan terlibat.

5. Apakah endometriosis dapat disembuhkan?

Endometriosis dapat disembuhkan dengan pembedahan untuk mengangkat semua jaringan endometrium yang tersebar di daerah panggul, tetapi mungkin juga diperlukan pengangkatan rahim dan ovarium, jika wanita tersebut tidak ingin hamil. Ada pilihan lain seperti obat penghilang rasa sakit dan pengobatan hormonal, yang membantu mengendalikan penyakit dan meredakan gejala, tetapi jika jaringan tersebar di daerah lain, hanya operasi yang dapat melakukan pengangkatan totalnya.

6. Apa pengobatan terbaik?

Perawatan endometriosis harus dipandu oleh dokter kandungan dan biasanya tergantung pada usia wanita dan gejala yang dia hadapi.

  • Endometriosis ringan: Obat anti-inflamasi seperti ibuprofen dapat digunakan, yang mengurangi rasa sakit, tetapi tidak mencegah perkembangan penyakit.
  • Endometriosis dalam: Obat hormonal atau pembedahan untuk endometriosis dapat digunakan, yang membantu mengurangi jumlah jaringan endometrium di luar rahim.

Namun, jenis perawatan ini mengurangi kemungkinan hamil dan hanya digunakan pada kasus yang lebih parah atau saat wanita mendekati menopause. Cari tahu lebih detail tentang perawatan di: Perawatan untuk endometriosis.

7. Bagaimana pembedahan untuk endometriosis?

Operasi dilakukan oleh ginekolog dengan videolaparoskopi dan terdiri dari pengangkatan jaringan endometrium sebanyak mungkin di luar rahim. Operasi ini rumit, tetapi dapat menjadi solusi terbaik untuk kasus yang paling parah, ketika jaringan telah menyebar ke beberapa area yang menyebabkan nyeri dan perlengketan. Cari tahu semua tentang operasinya di sini.

12 Pertanyaan Paling Umum Tentang Endometriosis

8. Apakah endometriosis menjadi gemuk?

Endometriosis menyebabkan pembengkakan perut dan retensi cairan, karena akhirnya menyebabkan peradangan pada organ di mana endometriosis ditemukan, seperti ovarium, kandung kemih, usus atau peritoneum. Meskipun tidak ada peningkatan berat badan yang besar pada kebanyakan wanita, peningkatan volume perut dapat dicatat, terutama panggul pada kasus endometriosis yang paling parah.

9. Apakah endometriosis menjadi kanker?

Belum tentu, tetapi karena jaringan tersebar di area yang seharusnya tidak berada, ini, selain faktor genetik, dapat memfasilitasi perkembangan sel-sel ganas. Jika wanita tersebut menderita endometriosis, dia harus ditindaklanjuti dengan dokter kandungan, melakukan tes darah dan ultrasonografi lebih teratur dan harus mengikuti perawatan yang ditentukan oleh dokternya.

10. Bisakah banyak kolik menjadi endometriosis?

Salah satu gejala endometriosis adalah kolik yang parah saat haid, namun ada situasi lain yang juga menyebabkan kram parah seperti dismenore misalnya. Oleh karena itu, yang menegakkan diagnosis adalah dokter kandungan berdasarkan pengamatan wanita dan pemeriksaannya. Pahami bagaimana pengobatan dismenore.

11. Apakah ada pengobatan alami?

Kapsul evening primrose mengandung asam gamma-linolenat dalam proporsi yang kaya. Ini adalah prekursor kimiawi untuk prostaglandin dan, oleh karena itu, merupakan pilihan alami yang baik, meskipun tidak cukup untuk menyembuhkan penyakit, hanya membantu memerangi gejala endometriosis dan membuat kehidupan sehari-hari dan fase menstruasi menjadi lebih mudah.

12. Apakah endometriosis meningkatkan risiko keguguran?

Gejala endometriosis biasanya membaik selama kehamilan dan komplikasi selama kehamilan sangat jarang terjadi. Meskipun demikian, ada risiko wanita yang sedikit lebih tinggi mengalami plasenta previa, yang dapat diamati dengan ultrasound yang lebih sering, yang diminta oleh dokter kandungan.