Luka di rahim: penyebab utama, gejala dan keraguan umum

Luka serviks yang secara ilmiah disebut cervical or papillary ectopy ini disebabkan oleh peradangan pada daerah serviks. Oleh karena itu, ada beberapa penyebab, seperti alergi, iritasi produk, infeksi, bahkan bisa menjadi penyebab aksi perubahan hormon sepanjang hidup wanita, termasuk masa kanak-kanak dan kehamilan, yang bisa terjadi pada wanita dari segala usia. . 

Itu tidak selalu menimbulkan gejala, tetapi yang paling umum adalah keluarnya cairan, kolik dan pendarahan, dan pengobatan dapat dilakukan dengan kauterisasi atau dengan penggunaan obat-obatan atau salep yang membantu menyembuhkan dan melawan infeksi. Luka di rahim memang bisa disembuhkan, tapi jika dibiarkan bisa bertambah, bahkan berubah menjadi kanker.

Luka di rahim: penyebab utama, gejala dan keraguan umum

Gejala utama

Gejala luka di rahim tidak selalu ada, tapi bisa berupa:

  • Residu di celana dalam;
  • Keputihan berwarna kekuningan, putih atau kehijauan;
  • Kolik atau ketidaknyamanan di daerah panggul;
  • Gatal atau terbakar saat buang air kecil.

Selain itu, tergantung penyebab dan jenis lukanya, wanita tersebut mungkin masih mengalami pendarahan vagina setelah berhubungan.

Bagaimana cara memastikan diagnosis

Diagnosis luka serviks dapat ditegakkan melalui pap smear atau kolposkopi, yaitu tes di mana dokter kandungan dapat melihat rahim dan menilai ukuran luka. Pada wanita perawan, dokter akan dapat mengamati keluarnya cairan saat menganalisa celana dalam dan menggunakan kapas di daerah vulva, yang seharusnya tidak merusak selaput dara.

Kemungkinan penyebab

Penyebab luka serviks tidak sepenuhnya diketahui, tetapi dapat dikaitkan dengan peradangan dan infeksi yang tidak diobati, seperti:

  • Perubahan hormon pada masa kanak-kanak, remaja atau menopause;
  • Perubahan rahim selama kehamilan;
  • Cedera setelah melahirkan;
  • Alergi terhadap produk kondom atau tampon;
  • Infeksi seperti HPV, Chlamydia, Kandidiasis, Sifilis, Gonorrhea, Herpes.

Cara utama penularan infeksi di wilayah ini adalah melalui kontak intim dengan individu yang terkontaminasi, terutama bila kondom tidak digunakan. Memiliki banyak pasangan intim dan tidak memiliki kebersihan intim yang memadai juga memfasilitasi perkembangan luka. 

Bagaimana cara merawatnya

Perawatan luka di rahim dapat dilakukan dengan penggunaan krim ginekologi, yang bersifat penyembuhan atau berdasarkan hormon, untuk memudahkan penyembuhan lesi yang harus dioleskan setiap hari, sesuai waktu yang ditentukan oleh dokter. Pilihan lainnya adalah dengan melakukan kauterisasi luka, bisa dengan laser atau menggunakan bahan kimia. Baca lebih lanjut di: Cara merawat luka di rahim. 

Jika disebabkan oleh infeksi, seperti kandidiasis, klamidia atau herpes, misalnya, obat khusus harus digunakan untuk memerangi mikroorganisme, seperti antijamur, antibiotik, dan antivirus, yang diresepkan oleh dokter kandungan. 

Selain itu, wanita yang memiliki luka di rahim berisiko lebih besar tertular penyakit, sehingga harus lebih berhati-hati, seperti menggunakan kondom dan melakukan vaksinasi HPV.

Untuk mengidentifikasi cedera sedini mungkin dan untuk mengurangi risiko kesehatan, penting bagi semua wanita untuk membuat janji dengan dokter kandungan setidaknya setahun sekali, dan setiap kali ada gejala seperti kepulangan, segera dapatkan bantuan medis. 

Luka di rahim: penyebab utama, gejala dan keraguan umum

Apakah luka di rahim menghalangi kehamilan?

Luka serviks dapat mengganggu wanita yang ingin hamil, karena mengubah pH vagina dan sperma tidak dapat mencapai rahim, atau karena bakteri dapat mencapai saluran tersebut dan menyebabkan penyakit radang panggul. Namun, cedera ringan umumnya tidak menghalangi kehamilan.

Penyakit ini juga dapat terjadi selama kehamilan, yang umum terjadi karena perubahan hormon selama periode ini dan harus ditangani secepatnya, karena peradangan dan infeksi dapat mencapai bagian dalam rahim, cairan ketuban dan bayi, menyebabkan risiko. aborsi, kelahiran prematur, bahkan infeksi pada bayi, yang dapat menimbulkan komplikasi seperti keterlambatan pertumbuhan, kesulitan bernapas, perubahan pada mata dan telinga.  

Bisakah luka di rahim menyebabkan kanker?

Luka di rahim biasanya tidak menyebabkan kanker, dan biasanya teratasi dengan pengobatan. Namun, pada kasus luka yang berkembang pesat, dan bila pengobatan tidak dilakukan dengan benar, risiko menjadi kanker meningkat.

Selain itu, kemungkinan luka di rahim menjadi kanker lebih besar jika disebabkan oleh virus HPV. Kanker dipastikan melalui biopsi yang dilakukan oleh dokter kandungan, dan pengobatan harus dimulai segera setelah diagnosis dipastikan, dengan pembedahan dan kemoterapi.