7 penyebab utama mulut bengkak dan apa yang harus dilakukan

Mulut bengkak biasanya merupakan tanda alergi dan bisa muncul langsung atau hingga 2 jam setelah minum obat atau makan makanan yang cenderung menimbulkan reaksi alergi, seperti kacang tanah, kerang, telur atau kedelai, misalnya.

Akan tetapi, mulut yang bengkak juga bisa menandakan adanya gangguan kesehatan lain, seperti cold sore, bibir kering dan terbakar, mukosil atau bibir yang meradang lainnya, sehingga dianjurkan untuk berkonsultasi dengan dokter umum atau dokter anak, dalam kasus anak-anak, kapanpun. pembengkakan berlangsung selama lebih dari 3 hari atau, segera, di ruang gawat darurat, jika sulit bernapas.

Mengoleskan kerikil es pada bibir yang bengkak dapat membantu mengempis, tetapi menggunakan obat alergi juga dapat membantu. Periksa nama-nama pengobatan alergi.

Penyebab utama pembengkakan di mulut

Penyebab paling umum dari pembengkakan di mulut adalah:

1. Alergi

Alergi makanan atau obat Alergi makanan atau obat

Alergi makanan merupakan penyebab utama mulut dan bibir bengkak dan biasanya muncul hingga 2 jam setelah makan, dan bisa juga disertai dengan batuk, rasa ada sesuatu di tenggorokan, kesulitan bernapas atau kemerahan di wajah. Namun, jenis alergi lain bisa muncul, yang disebabkan oleh lipstik, riasan, pil, pemutih rumah atau tanaman.

Yang harus dilakukan: Pengobatan biasanya dilakukan dengan menggunakan pil anti alergi, seperti Cetirizine atau Desloratadine, yang diresepkan oleh dokter umum. Jika sangat sulit bernapas, Anda harus segera pergi ke ruang gawat darurat atau memanggil ambulans, menelepon 192. Selain itu, disarankan untuk melakukan tes alergi untuk menilai jenis zat yang menghasilkan reaksi untuk mencegah Anda kembali. untuk meningkatkan. Dalam situasi akibat penggunaan produk lipstik, riasan atau kosmetik, juga disarankan untuk tidak menggunakan produk yang sama lagi.

2. Herpes

Herpes Herpes

Infeksi herpes di mulut bisa menyebabkan pembengkakan pada bibir, disertai lepuh kecil, serta sensasi kesemutan atau mati rasa di area tersebut. Namun, infeksi lain, seperti kandidiasis, juga dapat menyebabkan pembengkakan pada mulut, terutama saat bibir pecah-pecah, yang meningkatkan perkembangbiakan banyak mikroorganisme, menyebabkan kemerahan di sekitar bibir, demam, dan nyeri.

Apa yang harus dilakukan: Perlu berkonsultasi dengan dokter umum untuk menilai masalah dan mengidentifikasi mikroorganisme yang menyebabkan infeksi, untuk memulai pengobatan dengan salep atau pil. Dalam kasus herpes, mungkin perlu menggunakan salep dan pil antivirus, seperti asiklovir, misalnya. Pil antiradang atau analgesik, seperti ibuprofen atau parasetamol, misalnya, juga bisa digunakan untuk meredakan gejala nyeri dan nyeri di mulut. Lebih memahami tanda dan cara menyembuhkan herpes dari mulut.

3. Bibir kering atau terbakar karena dingin atau matahari

Bibir terbakar Bibir terbakar

Kulit terbakar sinar matahari, makanan panas, atau makanan asam, seperti lemon atau nanas, dapat menyebabkan pembengkakan di mulut yang biasanya berlangsung sekitar 1 atau 2 hari, disertai rasa nyeri, rasa terbakar, dan perubahan warna di area tersebut. Hal yang sama dapat terjadi saat Anda berada dalam suhu yang ekstrem, di tempat yang sangat dingin, atau bersalju.

Yang harus dilakukan: Untuk mengurangi pembengkakan dan oleskan pelembab, cocoa butter atau petroleum jelly saat bibir Anda kering atau terbakar. Berikut cara membuat pelembab buatan sendiri yang bagus untuk bibir kering.

4. Mukokel

Mucocele Mucocele

Mucocele adalah sejenis kista yang menyebabkan munculnya bengkak kecil di mulut setelah menggigit bibir atau setelah stroke, misalnya akibat penumpukan air liur di dalam kelenjar ludah yang meradang.

Apa yang harus dilakukan: biasanya mukosil menghilang tanpa jenis pengobatan apa pun setelah 1 atau 2 minggu, namun, jika ukurannya membesar atau membutuhkan waktu untuk menghilang, disarankan untuk pergi ke ahli otorhinolaringologi untuk mengevaluasi dan mengeringkan kista, mempercepat pengobatan.

Lebih memahami penyebab dan pengobatan mukosil.

5. Abses gigi

Abses gigi Abses gigi

Radang pada gigi, akibat karies atau abses gigi, misalnya, menyebabkan pembengkakan pada gusi, yang bisa meluas hingga ke bibir. Dalam hal ini, orang tersebut merasakan banyak kesakitan di sekitar gigi yang meradang, yang bisa disertai dengan pendarahan, bau tak sedap di mulut bahkan demam. Bibir juga bisa mengalami peradangan yang disebabkan oleh jerawat, folikulitis atau beberapa trauma, seperti dengan menggunakan alat tersebut, misalnya, yang dapat muncul secara tiba-tiba.

Apa yang harus dilakukan : dalam kasus radang gigi, Anda harus menemui dokter gigi untuk pengobatan radang, dengan obat analgesik, antibiotik atau, jika perlu, operasi gigi. Untuk meredakan radang bibir, kompres dengan air hangat, dan pil antiradang, seperti ibuprofen, yang diresepkan oleh dokter umum, bisa digunakan untuk meredakan nyeri dan bengkak. Pelajari lebih detail tentang pengobatan abses gigi.

6. Jatuh, cedera atau memar

Memar Memar

Jatuh dapat menyebabkan cedera pada mulut, yang juga dapat terjadi dalam kecelakaan mobil, yang dapat membuat mulut bengkak selama beberapa hari hingga jaringan yang cedera pulih sepenuhnya. Biasanya tempatnya sangat perih dan kulit mungkin ada tanda merah atau ungu, kadang gigi bisa melukai bibir sehingga menyebabkan luka, yang sangat umum terjadi pada anak-anak yang sedang belajar berjalan atau yang sudah berlari dan bermain bola bersama. teman-teman.

Yang harus dilakukan: Kompres dingin dan kantong teh kamomil dingin dapat dioleskan langsung ke mulut yang bengkak, yang dapat mengempiskan area tersebut dalam beberapa menit. Ini harus digunakan, 2 sampai 3 kali sehari.

7. Impetigo

Impetigo Impetigo

Impetigo juga bisa membuat mulut Anda bengkak, tetapi selalu ada keropeng di bibir atau di dekat hidung. Ini adalah infeksi umum pada masa kanak-kanak, yang dengan mudah berpindah dari satu anak ke anak lainnya, dan yang harus selalu dievaluasi oleh dokter anak.

Apa yang harus dilakukan: Seseorang harus pergi ke dokter sehingga dia dapat memastikan apakah itu benar-benar impetigo dan menunjukkan penggunaan salep antibiotik. Selain itu, perlu dilakukan beberapa tindakan pencegahan penting seperti tidak merobek kulit akibat memar, menjaga kebersihan daerah tersebut, mandi setiap hari dan mengoleskan obat segera setelahnya. Lihat lebih banyak perawatan untuk menyembuhkan impetigo lebih cepat.

Penyebab lainnya

Selain itu, ada penyebab lain pembengkakan di mulut seperti:

  • Gigitan serangga;
  • Penggunaan kawat gigi pada gigi;
  • Makanan pedas;
  • Preeklamsia, saat hamil;
  • Tindik meradang;
  • Sariawan;
  • Cheilitis;
  • Kanker mulut;
  • Gagal jantung, hati atau ginjal.

Oleh karena itu, penting untuk mencari bantuan medis jika gejala ini muncul dan Anda tidak dapat mengidentifikasi alasannya.

Kapan harus pergi ke dokter

Dianjurkan juga untuk berkonsultasi ke ruang gawat darurat setiap kali mulut membengkak:

  • Muncul tiba-tiba dan mulut sangat bengkak, begitu pula lidah dan tenggorokan, sehingga sulit / menghalangi pernapasan;
  • Dibutuhkan lebih dari 3 hari untuk menghilang;
  • Tampak dengan gejala lain seperti demam di atas 38ºC atau sulit menelan;
  • Ini disertai dengan pembengkakan di seluruh wajah atau di tempat lain di tubuh.

Dalam kasus ini dokter akan dapat membersihkan saluran udara untuk memperlancar pernapasan, dan jika perlu, menggunakan obat-obatan, tetapi juga dapat berguna untuk melakukan tes darah dan tes alergi untuk mengidentifikasi apa yang membuat mulut Anda bengkak, sehingga tidak terjadi lagi. .