7 gejala trombosis vena dalam (DVT)

Trombosis vena dalam terjadi ketika gumpalan menyumbat pembuluh darah di kaki, mencegah darah kembali ke jantung dengan benar dan menyebabkan gejala seperti pembengkakan pada kaki dan nyeri hebat di daerah yang terkena.

Jika Anda berpikir Anda mungkin mengalami trombosis vena di kaki Anda, pilih gejala Anda dan cari tahu apa risikonya:

  1. 1. Nyeri tiba-tiba di satu kaki yang memburuk seiring waktu Tidak Ya
  2. 2. Bengkak di satu kaki, yang meningkatkan Tidak Ya
  3. 3. Kemerahan parah di kaki yang terkena Tidak Ya
  4. 4. Rasa panas saat menyentuh kaki yang bengkak Tidak Ya
  5. 5. Nyeri saat menyentuh kaki Tidak Ya
  6. 6. Kulit kaki lebih keras dari biasanya Tidak Ya
  7. 7. Pembuluh darah melebar dan lebih mudah terlihat di kaki Tidak Ya
Gambar yang menunjukkan bahwa situs sedang memuat

Ada juga kasus di mana gumpalan sangat kecil dan tidak menimbulkan gejala apa pun, menghilang seiring waktu dan tanpa pengobatan.

Namun, setiap kali dicurigai terjadi trombosis vena, seseorang harus pergi ke rumah sakit untuk mengidentifikasi masalahnya dan memulai pengobatan yang tepat, karena beberapa gumpalan juga dapat berpindah dan mempengaruhi organ penting, seperti paru-paru atau otak, misalnya.

7 gejala trombosis vena dalam (DVT)

Apa yang harus dilakukan jika terjadi kecurigaan

Diagnosis trombosis harus dibuat secepat mungkin, jadi disarankan untuk pergi ke rumah sakit atau ruang gawat darurat setiap kali dicurigai adanya gumpalan di kaki.

Biasanya, diagnosis dibuat dari evaluasi gejala dan beberapa tes diagnostik seperti ultrasonografi, angiografi atau computed tomography, yang membantu menemukan lokasi bekuan. Selain itu, dokter juga biasanya memerintahkan tes darah, yang dikenal sebagai D-dimer, yang digunakan untuk memastikan atau menyingkirkan dugaan trombosis.

Siapa yang paling berisiko mengalami trombosis

Ada kemungkinan lebih besar mengalami trombosis vena dalam pada orang dengan:

  • Riwayat trombosis sebelumnya;
  • Usia sama dengan atau lebih dari 65 tahun;
  • Kanker;
  • Penyakit yang membuat darah lebih kental, seperti makroglobulinemia Waldenstrom atau multiple myeloma;
  • Penyakit Beh├žet;
  • Riwayat serangan jantung, stroke, gagal jantung kongestif atau penyakit paru-paru;
  • Diabetes;
  • Yang mengalami kecelakaan serius dengan cedera otot besar dan patah tulang;
  • Yang menjalani operasi yang berlangsung lebih dari 1 jam, terutama operasi artroplasti lutut atau pinggul;
  • Pada wanita yang melakukan penggantian hormon dengan estrogen.

Selain itu, orang yang perlu diimobilisasi di tempat tidur selama lebih dari 3 bulan juga memiliki risiko lebih tinggi untuk mengalami penggumpalan darah dan mengalami trombosis vena dalam.

Wanita hamil, wanita yang baru saja menjadi ibu atau wanita yang menjalani penggantian hormon atau menggunakan beberapa metode kontrasepsi hormonal, seperti pil, juga memiliki sedikit risiko trombosis, karena perubahan hormonal dapat mengganggu kekentalan darah, membuat memudahkan munculnya gumpalan.

Lihat yang merupakan 7 efek samping paling umum dari pengobatan hormonal seperti pil.