Asam asetilsalisilat (aspirin): untuk apa dan bagaimana cara meminumnya

Aspirin adalah obat yang mengandung asam asetilsalisilat sebagai zat aktif, yaitu antiinflamasi nonsteroid, yang berfungsi untuk mengatasi peradangan, meredakan nyeri dan menurunkan demam pada orang dewasa dan anak-anak.

Selain itu, dalam dosis rendah, asam asetilsalisilat digunakan pada orang dewasa sebagai penghambat agregasi trombosit, untuk mengurangi risiko infark miokard akut, mencegah stroke, angina pektoris dan trombosis pada orang yang memiliki beberapa faktor risiko.

Asam asetilsalisilat juga dapat dipasarkan dengan kombinasi komponen lain, dan dalam dosis berbeda, seperti:

  • Mencegah aspirin yang dapat ditemukan dalam dosis 100 sampai 300 mg;
  • Aspirin Protect mengandung 100 mg asam asetilsalisilat;
  • Aspirin C mengandung 400 mg asam asetilsalisilat dan 240 mg asam askorbat, yaitu vitamin C;
  • CafiAspirin mengandung 650 mg asam asetilsalisilat dan 65 mg kafein;
  • ASA infantil yang mengandung 100 mg asam asetilsalisilat;
  • ASA dewasa mengandung 500 mg asam asetilsalisilat.

Asam asetilsalisilat dapat dibeli di apotek dengan harga yang bervariasi antara 1 hingga 45 reais, tergantung jumlah pil dalam kemasan dan laboratorium yang menjualnya, namun sebaiknya hanya digunakan setelah rekomendasi medis, karena sebagai penghambat agregasi trombosit, dapat meningkatkan risiko perdarahan.

Asam asetilsalisilat (aspirin): untuk apa dan bagaimana cara meminumnya

Untuk apa ini

Aspirin diindikasikan untuk menghilangkan nyeri ringan hingga sedang, seperti sakit kepala, sakit gigi, sakit tenggorokan, nyeri haid, nyeri otot, nyeri sendi, nyeri punggung, nyeri artritis dan pereda nyeri dan demam jika pilek atau flu.

Selain itu, aspirin juga dapat digunakan sebagai penghambat agregasi trombosit, yang mencegah pembentukan trombus yang dapat menyebabkan komplikasi jantung, sehingga pada beberapa kasus dokter ahli jantung mungkin meresepkan konsumsi aspirin 100 hingga 300 mg per hari, atau setiap 3 hari. Lihat apa yang menyebabkan penyakit kardiovaskular dan cara mencegahnya.

Bagaimana cara mengambil

Aspirin dapat digunakan sebagai berikut:

  • Dewasa : Dosis yang dianjurkan bervariasi antara 400 hingga 650 mg setiap 4 hingga 8 jam, untuk mengobati nyeri, peradangan, dan demam. Untuk digunakan sebagai penghambat agregasi platelet, umumnya dosis yang dianjurkan oleh dokter adalah 100 sampai 300 mg per hari, atau setiap 3 hari;
  • Anak-anak : Dosis anjuran untuk anak umur 6 bulan sampai 1 tahun adalah ½ sampai 1 tablet, pada anak umur 1 sampai 3 tahun 1 tablet, pada anak umur 4 sampai 6 tahun 2 tablet, pada anak umur 7 sampai 9 tahun, itu adalah 3 tablet dan pada anak-anak dari 9 sampai 12 tahun adalah 4 tablet. Dosis ini dapat diulang dengan interval 4 hingga 8 jam, jika perlu hingga maksimal 3 dosis per hari. 

Aspirin harus digunakan dengan resep medis. Selain itu, tablet sebaiknya selalu diminum setelah makan, untuk mengurangi iritasi lambung.

Efek samping

Efek samping Aspirin termasuk mual, sakit perut dan gastrointestinal, pencernaan yang buruk, kemerahan dan gatal pada kulit, bengkak, rinitis, hidung tersumbat, pusing, waktu perdarahan yang berkepanjangan, memar dan perdarahan dari hidung, gusi atau area intim.

Kontraindikasi

Aspirin dikontraindikasikan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap asam asetilsalisilat, salisilat atau komponen obat lainnya, pada orang yang rentan terhadap perdarahan, serangan asma yang disebabkan oleh pemberian salisilat atau zat serupa lainnya, tukak lambung atau usus, gagal ginjal , penyakit hati dan jantung yang parah, selama pengobatan dengan metotreksat dengan dosis lebih dari 15 mg per minggu dan pada trimester terakhir kehamilan.

Perlu berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan Asam Asetilsalisilat jika terjadi kehamilan atau dicurigai hamil, hipersensitivitas terhadap obat penghilang rasa sakit, obat antiinflamasi atau antirematik, riwayat maag di lambung atau usus, riwayat perdarahan saluran cerna, masalah ginjal, jantung atau hati , penyakit pernapasan seperti asma dan jika Anda menggunakan antikoagulan.

Obat Berbasis Asam Asetilsalisilat

NamaLaboratoriumNamaLaboratorium
AASSanofiTablet EMS Acetylsalicylic AcidEMS
ASSedatilVitapanAsam Asetilsalisilat FunedBersenang-senang
AceticylCaziAsam Furp-AcetylsalicylicFURP
Asam asetilsalisilatLafepeGrip-StopMagnet
AlidorAventis PharmaHipotermalSanval
AnalgesinTeutoIquego Acetylsalicylic AcidIquego
AntifebrinRoytonTerbaikDM
As-MedMedisSalicetilBrasterápica
BufferinBristol-MyersSquibbSalicilDucto
AtasanCimedSalicinGreenpharma
CordioxCampuranSalipirin

Geolab

DausmedUsmedSalitilCifarma
EcasilBiolab SanusSomalginSigmaPharma

Perhatian: Orang yang mengonsumsi aspirin harus menghindari konsumsi mangga, karena dapat membuat darah lebih cair dari biasanya, meningkatkan risiko pendarahan. Selain itu, obat ini tidak boleh diminum dengan alkohol.