Perawatan paliatif: apa itu dan kapan diindikasikan

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), perawatan paliatif adalah seperangkat perawatan, dibuat untuk orang yang menderita penyakit serius atau tidak dapat disembuhkan, dan juga keluarganya, dengan tujuan untuk meringankan penderitaannya, meningkatkan kesejahteraannya. keberadaan dan kualitas hidup.

Jenis perawatan yang dapat dilakukan adalah:

  • Fisik : digunakan untuk mengobati gejala fisik yang bisa jadi tidak nyaman, seperti nyeri, sesak napas, muntah, lemas atau insomnia, misalnya;
  • Psikologis : jaga perasaan dan gejala psikologis negatif lainnya, seperti kesedihan atau kesedihan;
  • Sosial : menawarkan dukungan dalam pengelolaan konflik atau hambatan sosial, yang dapat mengganggu perawatan, seperti kurangnya seseorang untuk memberikan perawatan;
  • Spiritual : mengenali dan mendukung dalam kaitannya dengan isu-isu seperti pemberian bantuan atau bimbingan keagamaan terkait dengan makna hidup dan mati.

Semua perawatan ini tidak bisa hanya ditawarkan oleh dokter, perlu ada tim yang terdiri dari dokter, perawat, psikolog, pekerja sosial dan beberapa profesional lainnya seperti fisioterapis, terapis okupasi, ahli gizi dan pendeta atau perwakilan spiritual lainnya.

Di Brasil, perawatan paliatif sudah ditawarkan oleh banyak rumah sakit, terutama yang memiliki layanan onkologi, namun, jenis perawatan ini idealnya tersedia di rumah sakit umum, konsultasi rawat jalan, dan bahkan di rumah.

Perawatan paliatif: apa itu dan kapan diindikasikan

Siapa yang membutuhkan perawatan paliatif

Perawatan paliatif diindikasikan untuk semua orang yang menderita penyakit yang mengancam nyawa yang memburuk dari waktu ke waktu, dan juga dikenal sebagai penyakit terminal.

Dengan demikian, tidak benar bahwa perawatan ini dilakukan ketika "tidak ada lagi yang harus dilakukan", karena perawatan esensial masih dapat ditawarkan untuk kesejahteraan dan kualitas hidup orang tersebut, terlepas dari masa hidupnya.

Beberapa contoh situasi di mana perawatan paliatif diterapkan, baik untuk orang dewasa, orang tua atau anak-anak, termasuk:

  • Kanker;
  • Penyakit neurologis degeneratif seperti Alzheimer, Parkinson, multiple sclerosis atau amyotrophic lateral sclerosis;
  • Penyakit degeneratif kronis lainnya, seperti artritis berat;
  • Penyakit yang menyebabkan gagal organ, seperti penyakit ginjal kronis, penyakit jantung terminal, penyakit paru-paru, penyakit hati, antara lain;
  • AIDS tingkat lanjut;
  • Situasi yang mengancam jiwa lainnya, seperti trauma kepala yang parah, koma yang tidak dapat disembuhkan, penyakit genetik, atau penyakit bawaan yang tidak dapat disembuhkan.

Perawatan paliatif juga berfungsi untuk merawat dan mendukung kerabat orang yang menderita penyakit ini, dengan menawarkan dukungan terkait dengan bagaimana perawatan harus dilakukan, penyelesaian kesulitan sosial dan untuk elaborasi kesedihan yang lebih baik, seperti situasi seperti mendedikasikan diri untuk Merawat seseorang atau menghadapi kemungkinan kehilangan orang yang dicintai itu sulit dan dapat menyebabkan banyak penderitaan pada anggota keluarga.

Apa perbedaan antara perawatan paliatif dan eutanasia?

Meskipun eutanasia ditujukan untuk mengantisipasi kematian, perawatan paliatif tidak mendukung praktik ini, yang ilegal di Brasil. Namun, mereka juga tidak ingin menunda kematian, melainkan, mereka mengusulkan untuk membiarkan penyakit yang tidak dapat disembuhkan mengikuti jalan alaminya, dan untuk itu, ia menawarkan semua dukungan sehingga penderitaan apa pun dapat dihindari dan diobati, menghasilkan akhir hidup yang bermartabat. Pahami perbedaan antara eutanasia, ortotanasia, dan distanasia.

Dengan demikian, meskipun tidak menyetujui eutanasia, perawatan paliatif juga tidak mendukung praktik perawatan yang dianggap sia-sia, yaitu perawatan yang hanya bertujuan untuk memperpanjang hidup seseorang, tetapi tidak akan menyembuhkannya, menyebabkan rasa sakit dan invasi. pribadi.

Perawatan paliatif: apa itu dan kapan diindikasikan

Bagaimana cara menerima perawatan paliatif

Perawatan paliatif diindikasikan oleh dokter, namun, untuk memastikan bahwa hal itu dilakukan pada saat yang tepat, penting untuk berbicara dengan tim medis yang mendampingi pasien dan menunjukkan minat mereka pada jenis perawatan ini. Oleh karena itu, komunikasi yang jelas dan jujur ‚Äč‚Äčantara pasien, keluarga, dan dokter tentang diagnosis dan pilihan pengobatan untuk setiap penyakit sangat penting untuk menjelaskan masalah ini.

Ada cara untuk mendokumentasikan surat wasiat ini, melalui dokumen yang disebut "Advance will directives", yang memungkinkan orang tersebut memberi tahu dokter mereka tentang perawatan kesehatan yang mereka inginkan, atau yang tidak ingin mereka terima, jika, karena alasan apa pun, mereka menemukan diri mereka sendiri tidak dapat mengungkapkan keinginan tentang pengobatan.

Oleh karena itu, Federal Council of Medicine menyarankan agar pendaftaran wasiat di muka dapat dilakukan oleh dokter yang mendampingi pasien, dalam rekam medisnya atau dalam rekam medis, selama diizinkan secara tegas, tanpa saksi atau tanda tangan diperlukan, sebagai dokter, dengan profesinya, ia memiliki kepercayaan publik dan tindakannya memiliki efek hukum dan yuridis.

Dimungkinkan juga untuk menulis dan mendaftarkan di notaris publik sebuah dokumen, yang disebut Vital Testament, di mana orang tersebut dapat menyatakan keinginan ini, menentukan, misalnya, keinginan untuk tidak dikenakan prosedur seperti penggunaan alat bantu pernapasan, makan di tabung atau lewat dengan prosedur resusitasi kardio-paru, misalnya. Dalam dokumen ini juga dimungkinkan untuk menunjukkan seseorang yang percaya diri untuk membuat keputusan tentang arah pengobatan ketika dia tidak dapat lagi membuat pilihannya.